Jul 28, 2009

Berbuat baik dengan bukan Islam


Perasaan berasa gembira bercampur takut apabila sahaja kaki ini melangkah masuk ke alam pelajaran di UM. Maklumlah tempat baru katakan. Dalam banyak-banyak benda baru yang aku jumpa, bertemu dengan non-muslim adalah antara pengalaman yang menarik bagiku. Jika di nilampuri dahulu aku hanya bertemu dengan sesama Islam sahaja, namun keadaan berubah apabila berada di UMKL.

Islam adalah agama yang tidak mengabaikan perihal hidup orang bukan Islam yang hidup ditengah-tengah masyarakat Islam. Malah Islam menggalakkan ummatnya untuk berbuat baik dengan bukan Islam. Firman Allah dalam Al-Quran:

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu Karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. Sesungguhnya Allah Hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu Kerana agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, Maka mereka Itulah orang-orang yang zalim. (al-Mumtahanah, 60:8-9)

Berdasarkan ayat diatas, jelas Islam menetapkan hukum yang adil dan benar. Permusuhan dan pemulauan hanya dilakukan dalam keadaan perang ataupun keadaan umat bukan Islam memerangi Islam sahaja. Apabila keadaan seperti itu tiada lagi, maka kebajikan dan hak orang bukan Islam wajib dijaga. Bahkan tiada halangan bagi kita untuk berhubung dan bersikap baik dengan mereka.

Muhammad Al-Ghazali didalam bukunya Fiqh Al-Sirah menjelaskan mengenai hubungan umat Islam dengan orang bukan Islam. Orang yang mengangap Islam sebagai agama, kemudian menolak prinsip hidup berdampingan dengan agama lain, atau mengangap kaum muslimin tidak dapat hidup tenteram kecuali mereka hidup menyendiri atau mereka sendiri berkuasa, adalah anggapan salah dan membuta tuli. (al-Khatib, 1990:187)

Rasulullah pernah melawat seorang yahudi yang sedang sakit. Perlakuan baginda diteruskan oleh pemimpin Islam seterusnya. Dalam pemerintahan Khalifah Umar al-Khattab, beliau terserempak dengan seorang yahudi lanjut usia yang sedang mengemis dan meminta sedekah. Demi meringankan beban yahudi tersebut, Umar memberinya sedikit wang. Demi menjaga soal penghidupan Yahudi tersebut, Sayyidina Umar membawa orang Yahudi tersebut ke pejabat Baitulmal dan memerintah pegawai disitu supaya memberinya sebahagian daripada harta Baitulmal. (Ibid,1990:183)

Islam agama pertama yang memuliakan orang bukan Islam. Sebelum Islam tidak ada agama ataupun perundangan yang mengakui prinsip tolak ansur sejauh itu. Seorang orientalis Barat, Gold Tashir mengatakan:

“Apa yang dapat disaksikan sekarang adalah mengenai tolak ansur yang diberikan oleh pemerintah Islam ke[ada bukan Islam, sesungguhnya berasal daripada apa yang pernah berlaku pada pertengahan pertama abad ke-7 masihi. Iaitu prinsip kebebasan agama yang diberikan oleh pemerintahan Islam kepada kaum Ahlul Kitab untuk melakukan upacara pengibadatan mereka. Selain itu berasal daripada prinsip tolak ansur yang sudah ada dalam Islam sejak masa lampau. Jiwa tolak ansur itulah yang kemudiannya diakui oleh kaum Nasrani pada zaman Mutakhhir.” (Ibid, 1990:190)


Hubungan orang Islam dengan bukan Islam di Negara ini sangat baik. Ini jelas dengan kaedah fuqaha’ yang berbunyi “Bagi mereka hak yang sama seperti apa yang sama seperti apa yang kita miliki dan keatas mereka sama seperti apa yang menjadi tanggungjawab kita.” Pengabaian dalam soal ini boleh mencetuskan permusuhan, huru-hara dan sebagainya dalam sesebuah Negara.

*sumber daripada buku DISEBALIK DIRI

1 ulasan:

^inas^ said...

salam buat pemilik bicara pemikiranku..

oh. baru masuk U ke.
seronok juga kan kwn dgn non-muslim. klu yg senang buat geng lg best. dpt2 diskus mcm2.. hangout sesama.. ade kwn sy tu, dia kristian, tp klu dia dtg ziarah sy kat bilik, sy tgh solat dia elok je tgu.. study pon sesama.. tp ye la, bkn sume senang keadaan campur cam tu kan. ade gak yg dilanda masalah.

kena pandai bawa diri.

:)

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright 2009 .: Ahli Parlimen 2030 :.. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates. WP by Masterplan